Tower Case : Gawat, Warga RT 07 RW 03 Bandar Agung 2 Kali Pasang Badan

Selasa, 16-Agustus-2022, 20:03


LAHAT – Lagi-lagi Gaduh. Sepertinya, perseteruan antara warga RT 07a RW 03 Bandar Agung Kecamatan Lahat, Kabupaten Lahat dengan pihak pengusaha yang membangun Tower di kawasan itu tak akan menemukan solusi. Pasalnya, pada hari Minggu lalu sempat viral di media sosial adanya video emak-emak setempat yang menolak pembangunan Tower tersebut bersitengang dan menghentikan tukang yang bekerja. Keesokan harinya, datang beberapa Anggota Polres Lahat ke lokasi dan melakukan identifikasi di Tempat Kejadian Perkara (TKP). Sore harinya, datang pekerja dan memasang baliho bertuliskan Izin Mendirikan Bangunan (IMB).

Hari ini, Selasa (16/8/22) situasi di lokasi semakin memanas. Di sela lengangnya suasana warga sekitar, para tukang memanfaatkan keadaan dengan kembali mengerjakan pembangunan Tower. Keadaan ini membuat warga semakin geram, hingga emak-emak memuncak emosinya. Bahkan baliho yang terpasang, pun minta copot kembali dan pengerjaan Tower dihentikan.

“Berhenti…!!!, He……, bapak ini pasang merek kemarin sore. Lepas, lepas. Ni mukanya, viralkan bapak ini viralkan. Ya Allah ya Tuhanku, semoga saja orang-orang yang menzolimi kami tidak akan selamat”, teriak Santi yang disambung dengan kalimat-kalimat penolakan oleh emak-emak yang lain.

Di tempat yang sama, Lili Hartati juga sangat berang dengan ulah Dinas perizinan yang keluarkan IMB dan pengusaha yang telah memerintahkan tukang bekerja, yang seakan tidak mendengarkan suara hati warga. Bahkan dirinya menyebut, jika sebelum ke lokasi ia sedang dipanggil Kepolisian terkait kasus Tower tersebut.

“Masalah ini belum selesai, kenapa kalian masih bekerja. Kemarin kami pertemuan di Dinas Perizinan terkait Tower ini, hari ini saya baru saja dipanggil Kasat Intel juga terkait Tower ini. Pokoknya berhenti bekerja, kami menolak Tower ini. Tanda tangan warga kami ada yang dipalsukan, IMB itu melanggar aturan. Astaghfirullahalaziimmm”, teriak Lili.

Ketegangan mereda setelah warga lainnya, Yanuardi membujuk supaya para tukang berhenti bekerja. Terlebih, Yanuardi sempat menyebut bahwa persoalan Tower ini belum selesai dengan warga.

“Kalian berhenti dulu bekerja. Kalau kalian masih tetap bekerja, persoalan ini semakin meruncing nantinya”, kata Yanuardi.

Setelah itu, baliho yang terpasang langsung dicopot oleh pekerja dan aktivitas di lokasi semakin melengang. Bahkan, beberapa menit kemudian datang Kapolsek Kota Lahat bersama anggotanya turun ke lokasi, guna mengamankan situasi.

(TIM)

donasi relawan lahatonline.com
Bagikan ke :
Share on Facebook Share on Google+ Tweet about this on Twitter Email this to someone Share on Whatsapp

BERITA TERKINI

LAHAT DALAM POTRET

LAHAT
MERAPI TIMUR - MERAPI BARAT - MERAPI SELATAN
PULAU PINANG - GUMAY ULU - GUMAY TALANG - LAHAT SELATAN
KOTA AGUNG - MULAK ULU - MULAK SEBINGKAI - PAGAR GUNUNG - TANJUNG TEBAT
TANJUNG SAKTI PUMU - TANJUNG SAKTI PUMI

MULAK ULU - Jumat, 16-Februari-2024 - 21:44

Gardu Tower Muara Tiga Dilalap Sijago Merah

selengkapnya..

LAHAT - Rabu, 14-Februari-2024 - 15:40

Diduga Satu ASN Tidak Jaga Netralitas 

selengkapnya..

Nak Keruan Gale

Seni Budaya

Wisata

Almamater